Dunia Akan Kiamat, Beginilah Ilmuan Memprediksinya

44

Dunia Akan Kiamat, Beginilah Ilmuan Memprediksinya

Para ilmuan dunia meyakini dunia terbentuk dari Big Bang pada 13,8 miliar tahun lalu. Lewat teori itu terbentuklah bumi beserta isinya. Big bang adalah sebuah tabrakan atau ledakan planet lain yang akhirnya membentuk bumi ini. Namun, bagaimanakah dengan akhir zaman ? apakah hal ini akan sama seperti terbentuknya bumi ?

para ilmuwan belum bisa memastikan. Namun, menurut pemodelan teoretis terbaru yang dilakukan oleh Marcelo D Disconzi dari Departemen Matematika, Vanderbilt University, Nashville, Amerika Serikat, alam semesta kemungkinan akan berakhir lewat skenario Big Rip.

Pemodelan teoretis terbaru yang dilakukan oleh Marcelo D Disconzi dari Departemen Matematika, Vanderbilt University, Nashville, Amerika Serikat, mengungkap, alam semesta kemungkinan akan berakhir lewat skenario Big Rip.

“Gagasan tentang Big Rip pada dasarnya adalah bahwa pada akhirnya, penyusun materi pun akan terpisahkan. Anda akan melihat atom terkoyak. Ini bisa dikatakan skenario yang dramatis,” kata Disconzi.

Ada “kekuatan-kekuatan tersembunyi” di alam semesta, di antaranya adalah gravitasi dan materi gelap. Keberadaan materi gelap, demikian disebut karena bahkan sampai saat ini belum ditemukan keberadaannya, membuat alam semesta mengembang.

Bukti dari pengembangan alam semesta adalah hasil observasi pada supernova yang jaraknya jauh dari Bumi. Semakin jauh supernova, warnanya semakin merah sebab cahaya telah dibiaskan seiring perjalanannya mengarungi ruang dan waktu menuju manusia.

“Anda punya kompetisi antara materi gelap yang mencoba untuk mengembangkan alam semesta dan gravitasi yang cenderung memampatkannya. Pertanyaannya, siapa yang menang?” ungkap Disconzi seperti dikutip The Guardian, Kamis (2/7/2015).

Bila gravitasi yang menang, yang terjadi adalah Big Crunch. Awalnya, alam semesta akan mengembang. Namun, karena pengaruh gravitasi, alam semesta akan memampat hingga pada satu titik sangat mampat, memungkinkan terjadinya Big Bang kembali.

Bila materi gelap menang telak, yang terjadi adalah Big Freeze. Dalam skenario itu, semesta akan terus-menerus mengembang hingga pada satu titik sangat renggang dan gas terlalu tipis untuk bisa menghasilkan bintang. Pada akhirnya, tak ada apa pun yang terjadi.

Dalam riset yang dipublikasikan di jurnal Physical Review D, Disconzi melakukan pemodelan dengan memasukkan faktor viskositas fluida dan kemampuannya mengembang dan memampat. Dalam kasus ini, fluida adalah alam semesta itu sendiri.

Viskositas fluida sebenarnya telah disertakan dalam perhitungan untuk mengungkap skenario akhir zaman. Namun, dalam perhitungan saat itu, dinyatakan ada fluida yang mampu bergerak melebihi kecepatan cahaya.

“Ini kesalahan fatal sebab sudah terbukti jelas bahwa tidak ada apa pun yang dapat bergerak melebihi kecepatan cahaya,” kata Disconzi. Dengan revisi itu, materi gelap mungkin menjadi pemenang, tetapi takkan membuat alam semesta mengalami Big Freeze.