Begini Pengakuan Orang Rimba Yang Di Datangi Jokowi

117

Sapujagat.com – Beredarnya foto dialog antara Presiden Joko Widodo dengan Suku Anak Dalam yang dianggap rekayasa atau setingan. Sekretaris Kabinet Pramono Anung membantah bila foto tersebut direkayasa.

“Karena beredar di sosmed cukup luas berkaitan dengan kunjungan presiden ke Suku Anak Dalam yang seakan-akan akan ada rekayasa dalam foto, perlu kami tegaskan tidak ada sama sekali yang dilakukan presiden seperti yang dituduhkan,” kata Pramono di Istana, Jakarta, Senin(2/11) yang dikutip dari merdeka.com.

Dilansir dari tribunnews (4/11), dua orang rimba bercawat yaitu Meriau dan Nyerak dari desa Bukit Suban, Kecamatan Air Hitam, Kabupaten Sarolangun, Jambi, mengaku senang dengan kunjungan Presiden Jokowi pekan lalu.

Keduanya mengaku beruntung Presiden mengajaknya ngobrol selama sejam. Apalagi Presiden langsung menjawab curhat dirinya.

Itulah pengakuan keduanya kepada Tribun, Selasa (3/11). Meriau mengaku, dirinya bersama tiga warga SAD ngobrol dengan Presiden sembari jongkok selama sejam.

Obrolan berjalan santai. Dia mengaku curhat ke Presiden sejumlah persoalan. Setelah itu, dia mengaku tidak bertemu dengan Presiden lagi, di lokasi berbeda.

“Pia do (tidak ada). Ake (saya) sumpah tidak ado ketemu lagi. Sudah itu kami cuma di sinilah,” tegas Meriau saat Tribunnews menemuinya, kemarin.

Meriau, Pemimpin SAD di Bukit Suban memimpin 43 jiwa SAD yang tergabung dalam 9 kepala keluarga.

Bahkan, belakangan sempat memantik kontroversi di sejumlah media sosial. Terkait tudingan di media sosial, dia membantahnya.

Tak hanya Meriu, Nyerak juga memperkuat bantahannya. Dia menegaskan, tidak ada pertemuan lain kelompoknya dengan Presiden, selain pertemuan di dekat tenda itu.

“Usai ngomong kurang lebih satu jam dengan presiden. Dak ado dak lagi orang siko naik ke sana.” terangnya.

Saat Presiden bergerak menemui warga SAD di Permukiman Kemensos, dia mengaku tetap di lokasi awal.

Dirinya setelah bertemu Presiden langsung membagikan sembako ke warganya.

“Awak di sikolah. Bagi bagi sembako,” ujarnya.