Beginilah Cuplikan Rekaman Yang Menyeret Nama Setya Novanto Dalam Kasus Pencatutan Nama Presiden

52

Bukti rekaman mengenai pertemuan Setya Novanto dengan petinggi Freeport pun sudah diserahkan Kementerian ESDM ke MKD pada Rabu (18/11/2015) ini.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said melaporkan Ketua DPR Setya Novanto ke Mahkamah Kehormatan Dewan terkait pencatutan nama Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla untuk menjamin lancarnya renegosiasi kontrak karya PT Freeport.

Meski begitu, rekaman pertemuan antara pria yang disebut sebagai Setya Novanto dan pengusaha Reza Chalid dengan petinggi Freeport itu diperdengarkan pada acara “Mata Najwa”Metro TV.

Berikut petikan isi rekaman pertama Setya Novanto yang diperdengarkan:

– Kalau komitmen, Freeport komitmen. Begitu ada permainan, komitmen, jalan. Saya pertaruhkan. Karena enggak mungkin, Pak, Freeport sudah menanam 4 miliar dollar, sudah. Yang sudah persiapkan underground. Untuk mempersiapkan infrastruktur dan operasional. Tanpa kepastian mereka, jangan ragu atas komitmen itu. Terus untuk smelter, nanti Desember kita akan menaruh lagi 700 ribu dollar. 700 ribu dollar Itu commitment fee. Tanpa ada kepastian lho, Pak. Karena memang kita enggak tahu. 700 juta dollar, sorry. Apa lagi yang diragukan dengan komitmen? Enggak perlu komitmen lagi, Pak. Ini sudah komitmen, enggak ada, enggak ada.

– Saya enggak jamin. Enggak ada, Pak. Saya enggak jamin mau apa enggak, Pak. Tapi kasihkan dulu itu, Pak.

Adapun cuplikan rekaman kedua memperdengarkan pembicaraan yang juga menyebut Presiden dan nama Luhut. Ada tiga orang yang berbicara dalam cuplikan kali ini.

+ Saya yakin karena Presiden kasih kode begitu. Berkali-kali segala urusan di DPR selalu segitiga. Pak Luhut, saya, Presiden, setuju, gitu aja…

+ Saya ketemu Presiden, sudahlah, cocok. Artinya dilindungi keberhasilan semua. Belum tentu dikuasai menteri-menteri yang kayak gini, Pak.

+ Enggak ngeri. Itu strategi, Pak.

+ Henry Kissinger-nya itu, Pak.

+ Freeport jalan, Bapak itu happy, kita ikut happy, kumpul-kumpul, kita golf, kita beli private jet yang bagus dan representatif.

Namun, tidak dijelaskan mengenai suara siapa yang diperdengarkan dalam rekaman itu.

Menanggapi rekaman yang diperdengarkan, Wakil Ketua MKD Junimart Girsang enggan memberikan komentar.

“Saya dengan segala hormat belum memberi komentar,” ucap Junimart dalam acara itu.

Meski begitu, Junimart berharap sidang MKD bisa dilakukan secara terbuka.

“Mudah-mudahan di sidang begini adanya. Ini kan menyangkut integritas,” ucapnya.

 

sumber:kompas.com