Kejam, Siswi SD Bernama Ana Lumpuh Akibat Kejahilan Temannya - Infotainment News Online Terkini

Headline News

Kejam, Siswi SD Bernama Ana Lumpuh Akibat Kejahilan Temannya

on

Siswi SD Ana Amelia – Wajar bila anak-anak bermain dan bercanda tawa dengan riang. Namun bila bercanda berlebihan bisa berakibat fatal bagi tumbuh kembang anak. Seperti kejadian di SDN Mangkang Wetan 02 Kota Semarang, Jawa Tengah, siswi SD kelas 3 bernama Ana Amelia hanya bisa terkulai lemas disangga dengan kayu karena sebagian tubuhnya lumpuh.

Kondisi ini dialami Ana karena jadi korban diduga akibat dijahili temannya yang menarik bangkunya saat akan duduk.

Putri pasangan Tukiran dan Indah Cahyani itu merupakan bocah ramah dan periang. Namun setelah peristiwa yang terjadi 31 Maret 2016, kondisinya berubah.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menjenguk siswi SD Ana yang sebagian tubuhnya lumpuh (Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom)

Awalnya Ana dan lima temannya sedang bercanda dan ada saling ejek. Kemudian tiga temannya menarik bangku Ana hingga ia terjatuh dengan posisi duduk lalu kemudian kepala menghantam lantai.

Sesaat setelah peristiwa, Ana memang tidak merasakan akibat langsung, namun empat hari berikutnya atau 4 April 2016 ia mulai merasa lemah dan pusing hingga tubuh sebelah kanannya tidak bisa digerakkan.

“Tadinya ya masih sekolah, terus pas jam 14.30 WIB dia tidak bisa apa-apa, badannya lemas,” kata Indah saat ditemui di rumahnya di Jalan Gotong Royong RT 01 RW 03, Kelurahan Mangunharjo Kecamatan Tugu, Kota Semarang, Sabtu (30/4/2016).

Ana langsung dilarikan ke dokter dan sempat dibawa ke rumah sakit dan diketahui lumpuh yang diderita Ana akibat terjatuh tepat di tulang belakang dan kepala bagian belakang. Keluarga sempat kebingungan untuk biaya karena ayah Ana yang hanya bekerja serabutan.

“Sudah, sudah dibawa ke rumah sakit,” ujarnya.

Orang tua tiga siswa yang menjahili Ana sempat datang dan meminta maaf kemudian bersedia membantu dengan ditandai surat perjanjian. Mereka patungan pengobatan juga rawat jalan, keluarga Ana juga dibantu melalui BPJS.

“Anak saya dibawa ke Rumah Sakit Tugu empat hari, kemudian dipindah ke RSUP dr Karyadi sebelas hari. Ini pulang rawat jalan,” ujar Indah.

Keluarga Ana juga sempat mendapat bantuan dari yayasan sosial  untuk perawatan jalan setiap Jumat dan Senin. Saat ini bocah periang itu hanya bisa tidur dengan disangga kayu pada rumahnya yang berdinding papan.

Melihat kondisi Ana, Pemerintah Kota Semarang memberikan tawaran bantuan penuh untuk pengobatannya. Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi didampingi Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan pun datang menjenguk Ana.

“Ke rumah sakit Ketileng (RSUD Kota Semarang) purun, nggih (mau, ya)? Ada alatnya di sana, nanti biaya ditanggung pemerintah. Koordinasi sama Pak Camat, nanti tranportasi diantar. Kasihan ini masih kecil,” kata Hendrar.

Di RSUD Kota Semarang, nantinya Ana akan menjalani pengobatan hingga CT Scan. Hendrar berharap peristiwa serupa tidak terulang dan para guru lebih memperketat pengawasan dan melakukan langkah antisipasi.

“Kejadian seperti ini jangan sampai terulang kembali dan saya meminta kepada guru-guru di sekolah untuk memperketat pengawasan kepada para peserta didik,” tegasnya.

Orang tua dan bahkan guru tidak bisa menjamin 100% keamanan anak di wilayah sekolah. Peran orang tua mencegah anak untuk menonton yang berbau kekerasan hingga nantinya bisa ditiru oleh anak.

Recommended for you